🧠  brain dump

Kenapa Kita Malu?

id / en

Thoughts |

Kalo dibandingin sama murid-murid luar negeri, mungkin kita bakal nemuin bahwa murid-murid Indonesia punya beberapa kekurangan, salah satunya malu bertanya. Mereka ngerasa lebih mending gatau daripada harus nanya. Bukan cuman nanya di kelas, rata-rata kita emang malu buat ngomong depan orang banyak. Kenapa sih?

Mungkin salah satunya karena emang kita dari kecil udah biasa disalahin. Begitu salah dikit, langsung disalahin sama orang tua. Dan biasanya disalahinnya sambil dimarahin, dipermaluin depan saudara, tetangga, dll.

Kita ga bisa dong nyalahin orang tua kita karena mereka ga salah, mereka cuman mau yang terbaik bagi kita. Mereka mau kita bener terus. Walaupun caranya kurang tepat, dan malah ngebikin kita malu ngomong depan banyak orang, sampe udah gede kaya sekarang, karena masih ada bekasnya.

Tiap mau ngomong, kita jadi selalu ngebayangin orang-orang bakal ga setuju dan ga suka sama kita. Keburu overthinking padahal belum ngapa-ngapain. Selalu takut buat buka mulut.

Walaupun misalnya ini gara-gara pengalaman waktu kecil yang gabisa diubah, kalo kita cuman diem aja dan malah nyalahin keadaan atau malah nyalahin orang tua, ya salah juga. Kita yang punya tanggung jawab paling besar buat bikin kita berubah. Gimana caranya?

Pertama, semua orang punya urusannya masing-masing. Jadi mereka sebenernya gapunya waktu buat ngomentarin kita. Kalaupun komentar, paling ya cuman sekedar lewat, terus lupa lagi. Bukan ga mungkin kalo mereka juga sibuk mikirin diri sendiri juga, persis kaya kita.

Kedua, jadi diri sendiri. Emang, kebanyakan orang gasuka nampilin yang sebenernya dari dia karena takut ga diterima sama orang laen. Tapi kalau gini terus, karakter asli kita bisa ilang, ketiban sama yang buatan. Tampilin apa adanya aja, kalo emang pada gasuka, ya berati mereka emang ga cocok sama kita. Dan begitu ketemu yang cocok, pertahanin.

Inget juga kata orang,

"Malu bertanya, sesat di jalan."



Share // Feedback


← Sebelumnya
Mulai Rajin dengan Keystone Habit
Selanjutnya →
Do (not) Obey