🧠  brain dump

Ngobrol di Gocar

id / en

Thoughts |

one day, #

d: tanggal 10 juli nanti kayanya bakal susah nyari driver ya mas

w: kenapa emangnya pak?

d: kita driver mau unjuk rasa

w: oh, kenapa pak?

d: kita mau nunjukin rasa ga suka aja, mulai banyak soalnya peraturan yang bikin susah kita

yang driver

w: emang apa aja pak?

d: ada regulasi dari pemerintah, setiap driver harus punya sk masing-masing, buat dapet sk-nya harus bayar 5 juta/tahun/mobil, sedangkan kita dapet bonus perhari paling 180k, ya ga bakal ketutup lah, sekarang ga kaya dulu tahun 2016 saya bisa dapet 17jt/bulan,

w: oh lumayan dulu ya, itu biar banyak yang tertarik jadi driver ya pak

d: iya, bakar duit lah istilahnya pertama-tama tu. belum lagi kita kenanya pajak mobil pribadi 3-4 juta, bukannya umum yang cuman 600k, juga sekarang kita saingan sama blueberd, mereka tuh bisa nerima orderan juga dari gojec, dan kalo ada selisih tarif, gojecnya yang bayarin bukan penumpang, makanya lagi enak banget tuh driver blue berd

w: wah, buat nutup sk nya aja udah berat ya pak

d: iya, terus kan gara gara banyak yang gabisa bayar sk, jadinya yang punya uang, yang udah kaya dari awal yang menang, mereka bisa nyediain mobil banyak dan sk drivernya juga, terus kita driver yang gabisa bayar sk ya harus kerja sama mereka, jadi jatuhnya kerja sama orang, ga bebas, ga mandiri lagi, kaya blueberd lah.

w: oh, tapi bonus harian cukup lah pak ya, buat sehari-hari

d: alhamdulillah cukup, walau udah dipotong sama aplikator nya 20%, yang mereka potong langsung dari saldo deposit awal saya kalo abis ada orderan

w: oh, mereka motong langsung gitu juga, ya. padahal mereka udah dapet untung kan dari yang masang iklan di aplikasi gojecnya

d: iya, terus juga harusnya pemerintah tuh neken supaya gojec jadi perusahaan transportasi sekalian, bukan cuman ada aplikasinya aja kaya sekarang, biar gaada lagi regulasi sk dkk, tapi gojecnya gamau, ya jadi yang diteken kita orang-orang kecil

w: ya gitu lah pak, kapitalisme. kita juga yang masih siswa ngerasa gitu, sekolah gaguna!

d: lah, kenapa?

w: gini pak, kita belajar dari tk sampe lulus kuliah nanti, intinya itu cuman mindahin isi buku ke kertas ujian, isinya cuman teori gada praktek sama sekali, belajar harus textbook, pantang banget sama yang namanya inovasi.

inovasi dalam cara penyelesaian masalah atau kreatif nyiptain solusi baru yang lebih efektif dibilang salah, gapernah diajarin cara ngomong, cara nego, dll yang padahal diperluin banget nanti kalo udah lulus.

kita jadinya ngerasa dari tk udah didesain buat jadi karyawan yang bisa ngejalanin mesin-mesinnya mereka para pemilik modal yang udah kaya dari awal, udah didesain biar nanti gedenya jadi kaya orang-orang yang setiap hari bangun jam 5, berangkat kerja, baru pulang jam 7 malem, ngulang gitu terus selama 30 tahun, gada harapan ningkatin kesejahteraan hidup karena emang ga didesain buat gituan dari awal.

makanya saya pas kelas 11 getol banget di osis, pen ngejar ketinggalan, secara saya dari tk anti banget maju di depan, ngomong. sekarang alhamdulillah saya mulai berani ngomong depan audience.

d: haha, gitu ya, baru tau saya. eh ini rumahnya yang mana?

w: itu pak, yang pagarnya stainless sebelah kanan, muter langsung aja sini pak.

d: oh ok. mesjid disitu kan? saya mau sekalian ke sana.

m: sip. 30k kan? ini pak

d: makasih banyak.. hati-hati ya


gabut dong ya, kalo pas naik taksi online cuman diem-dieman aja di mobil. apalagi buat para drivernya yang hariannya memang nyupirin orang-orang dari berbagai kalangan.

untungnya udah jadi kewajaran kalo para driver ini selalu inisiatif mulai percakapan, yang kadang isinya bermanfaat bat dan gabisa didapetin di tempat lain. respect!

*editedforyourconvenience



Share // Feedback


← Sebelumnya
Melihat ke Depan
Selanjutnya →
Merangkul Keberagaman