🧠  brain dump

Pentingnya Dopamine Detox

id / en

Thoughts |

Menurut Halodoc, Dopamine adalah zat kimia di dalam otak yang bisa meningkat kadarnya saat seseorang mengalami sensasi yang menyenangkan. Tapi ternyata zat ini yang bikin kita males. Kok bisa?

Kenapa kita males banget ngerjain hal-hal berat, apalagi yang manfaatnya itu jangka panjang, walaupun kita tau persis kalo hal-hal itu bakal bermanfaat bagi kita nantinya?

Kita lebih milih ngabisin waktu untuk menikmati "saat ini", dan males banget kalo harus melakukan hal-hal yang manfaatnya baru bisa dirasakan nanti, kapan-kapan, walaupun manfaatnya jauh lebih besar dan berarti dari kesenangan sementara di "saat ini".

Menurut Andrew Kirby di videonya di bawah, itu karena otak memang di desain untuk mendorong kita memilih hal-hal yang menghasilkan dopamine paling besar bagi otak, di saat itu, bukan nanti-nanti.

Makanya kita lebih milih nonton daripada belajar, lebih milih makan enak daripada makan sehat, dll. Karena hal-hal itulah yang ngehasilin dopamine paling besar buat kita, paling ga di saat itu.

Nah, sebenernya kita bisa memanipulasi otak kita, setting bahwa hal-hal kaya nonton itu sebenernya ngerugiin kita, dan bahwa hal-hal yang berat itu nguntungin kita nantinya, sehingga bisa ngasilin dopamine yang jauh lebih besar.

Contohnya kita bakal ngerasa seneng kan kalo misalnya berhasil ngerjain semua yang ada di todolist harian. Coba apalagi kalo tujuan besar, goals, visi kita tercapai nantinya.

Tapi sebelumnya, kita juga harus punya tujuan dan visi yang jelas, yang emang bener-bener kita pengenin, dan kita rela kerja keras untuk itu, karena kita yang pengen, bukan orangtua, teman, atau lingkungan.

Nyari tujuan kaya gini emang susah, sih. Tapi begitu udah nemu tujuan kita, bakal lebih jelas kita hidup buat apa.

Buat sekarang, lagi tren banget yang namanya Dopamine Detox, atau detoksifikasi dopamine, yang ngebuat kita nurunin standar dopamine kita yang biasanya udah tinggi.

Konsepnya gini, tiap hari kita udah buka social media segala macem, dan kita ngerasa ga puas-puas walau udah scrolling berjam-jam. Itu karena standar dopamine kita udah tinggi, dan ngebuat kita susah puas.

Apalagi emang udah jadi kodrat manusia kita gabisa puas. Jadi kita harus nurunin standar itu biar ga terlalu addict sama hal-hal itu.

Caranya, kita lepas diri dari social media atau mungkin handphone, minimal beberapa jam atau sehari. Setelah itu pasti standar dopamine kita bakal nurun, walaupun sedikit. Kaya misalnya kalo kita ga makan seharian, liat makanan biasa aja kayanya jadi enak banget, kan.

Lakuin ini beberapa hari sekali, dan kita bakal ngerasa sedikit lega, lega karena udah gada lagi itu bawaan harus scroll Instagram setiap menit.



Share // Feedback


← Sebelumnya
Tentang Tujuan
Selanjutnya →
Mulai Rajin dengan Keystone Habit