🧠  brain dump

Cara Memilih Bacaan

id / en

Thoughts |

anak-baca-buku

Kita bisa jadi apa aja yang kita mau kalo banyak baca. Elon Musk, founder SpaceX yang sekarang adalah orang terkaya di dunia, ketika ditanya gimana dia bisa paham dunia peroketan, jawabannya, "I read books".

Hampir semua biliuner adalah orang yang rajin banget baca buku. Warren Buffet mengklaim dia membaca 500 halaman per hari, Bill Gates membaca 50 buku per tahun, dan Mark Zuckerberg menamatkan satu buku per dua minggu.

Banyak banget ya. Kayanya udah waktunya kita rajin baca juga. Apalagi di zaman ini, hampir semua buku udah ada versi digitalnya dan bisa kita baca kapanpun dimanapun selama pegang HP. Bukan cuman buku, ada banyak juga artikel-artikel keren yang bisa kita temuin di internet, tinggal kitanya aja yang mau baca apa ngga.

Tapi, pasti ada satu alesan yang jadi excuse buat kita semua, "Ga punya waktu luang". Emang bener sih, selain kitanya aja yang gamau luangin waktu, mau gimanapun waktu kita di dunia emang terbatas. Ga semua buku dan artikel bisa kita baca.

Jadi kita harus manfaatin waktu yang kita punya sebaik mungkin dengan membaca apa-apa yang emang kita butuhin, di waktu sekarang, bukan nanti. Jangan kemakan judul artikel yang keren dan mikir "Siapa tau butuh nih nanti, baca ah."

Utamain buat cari informasi apapun yang bisa ngasih manfaat sebesar-besarnya buat kita sekarang, bukan besok, atau lusa. Karena dengan banyaknya aliran informasi yang tersedia di internet, informasi yang "nanti kita butuh" itu gabakal ada habisnya.

Kita gabutuh panduan investasi kalau masih pelajar dan belum ada penghasilan. Lebih baik cari tau gimana caranya bisa ngehasilin outcome semaksimal mungkin di waktu itu.

Dan kalau misalnya kita nemu artikel atau buku yang relate sama kita ternyata ga sesuai ekspektasi, langsung tinggalin aja. Kalau paragraf-paragraf awalnya aja udah ga menarik, jangan harap aja semua isinya bakal bagus.

Charles Munger, partner Warren Buffet pernah bilang,

"Most books I don’t read past the first chapter. I’m not burdened by bad books,”

dan ini benar. Kita bisa cari banyak buku lain yang bisa muasin rasa haus kita.

Tapi, ada orang bilang kalau kita hanya baca buku yang dibaca kebanyakan orang, kita juga bakal punya pikiran yang seperti kebanyakan orang. Jadi mungkin kita harus buka luasin dan jangan batesin input, tapi tetep, karena waktu kita yang terbatas, kita juga harus punya filter yang kuat buat nyaring apa yang harus kita tamatin.

Bukan "ga semua bisa kita baca". Tapi "ga semua bisa kita tamatin". Bakal jadi keuntungan buat kita kalo kita bisa tau bukan cum satu, tapi dari banyak sudut pandang. Dan kita juga perlu menyaring bacaan kita biar waktu kita ga sia-sia.

Perbanyak input, perkuat filter.

Artikel ini dibuat dengan ide awal dari sini dan sini.



Share // Feedback


← Sebelumnya
Tolak Aja
Selanjutnya →
Rangkuman CS50x Bahasa Indonesia